Petani Sawit Mulai Bergairah Kembali

by
Indonesia

RIAU – Dr Mahmuzar , MHum, alumni UII ini juga seorang petani klapa sawit. Sekali panen, Kebun Kelapa Sawitnya di wilayah Kampar, Riau mampu menghasilkan 8 ton buah sawit segar.

“Alhamdulillah, tahun ini harga buah kelapa sawit sedang tinggi,” kata Dr. Mahmuzar, MHum.

Mengenai keluhan petani sawit dengan pengusaha sawit, lanjut Mahmuzar yang juga adalah pengajar ilmu hukum di UIN Sultan Syarif Kasim memang ada tapi mungkin di Indonesia peta konfliknya masalah agraria, petani sawit yang lahannya digusur dan buruh sawit vs pengusaha sawit.

Hal senada juga M Shohibul Hidayah, Ketua DPC PKB Kota Waringin Timur, Kalimantan Tengah, M Shohibul Hidayah mengatakan Partai Kebangkitan Bangsa di bawah kepimponannya siap memberdayakan petani dan advokasi buruh.

“PKB Kota Waringin Timur sekarang berkonsentrasi mendampingi petani kelapa sawit dan advokasi buruh. Banyak kegiatan yang dilakukan mulai dari pendampingan petani sawit ketika berhadapan pemilik pabrik minyak sawit dan juga sengketa tanah serta buruh,” kata M Shobul Hidayah, di Sampit, Kota Waringin Timur, Kalimantan Tengah.

Petani Kelapa Sawit saat ini banyak dirugikan oleh pengusaha besar, lanjut Shohib, PKB melakukan pendampingan dan sekaligus advokasi petani dan buruh.

“Aspirasi petani pernah kita sampaikan dengan Komisi III DPR RI yang membidangi pertanian,” pungkas Shohibul Hidayah yang juga adalah mantan aktivis mahasiswa UII Yogyakarta dan mantan wartawan Radar Jogja serta penggiat Komunitas Alinea Jogjakarta.

Terkait petani sawit, sekitar 3 tahun lalu sawit memang pernah jatuh. Hasil panen produksi pertanian, sawit memang pernah jatuh. Hasil panen produksi pertanian memang fluktuatif.

Namun ada yang membuat kaget hari ini. Di saat harga-harga produk pertanian jatuh, seperti komoditas kobis, cabai, tembakau, jagung, garam, mrica, bawang putih, kunir putih ada juga produk pertanian yang harganya membumbung tinggi, seperti Jahe, Cengkih, Kapulaga, Kelapa, Coklat, Gula, Vanili, Sawit. Padahal pupuk menghilang dan obat-obat pertanian harganya tinggi.

“Tren ketidaknormalan hukum pasar ekonomi adalah tergantung dari supply dan demand bisa seimbang. Mekanisme pasar adalah ketika barang sedikit, harganya tinggi. Barang berlimpah, harganya jatuh. Buruknya harga-harga pertanian terkait juga dengan kualitas dari produk yang ada dan juga kegagalan kita bersama dalam mengelola mekanisme pasar. Bahkan beberapa produk tertentu kita harus impor, yang tentu saja harganya membuat di pasar harganya memang sudah di atas rata-rata. Upaya untuk ekspor produk dari dalam negeri mestinya ditingkatkan baik keunggulan komparatif maupun kompetitif.” Ungkapnya.

Komentar